Bintang K-pop Pertama Indonesia Dita Karang

Bintang K-pop Pertama Indonesia Dita Karang

Bintang K-pop Pertama Indonesia Dita Karang. Menjadi bintang K-pop pertama di Indonesia merupakan berkah dan tanggung jawab besar bagi Karang karena orang tuanya mengkhawatirkan perannya di industri musik. Meraih impian memang penting namun jangan lupa untuk sedikit bersantai dan menikmati permainan slot online dari situs terpercaya Playtech yang memiliki banyak bintang permainan serta memiliki banyak ekstra bonus lainnya untuk anda para pecinta kpop.

Dia belajar menari di American Musical and Dramatic Academy di New York, di mana bintang Jason Derulo dan Janelle Monae juga hadir.

Menjadi bintang K-pop adalah impian banyak remaja, namun Dita Karang mewujudkannya. Bintang K-pop pertama Indonesia ini merupakan bagian dari Secret Number, girl grup beranggotakan lima orang yang debut bulan lalu dengan single Who Dis?

Dalam video musik untuk single tersebut, Karang – yang dibalut K-pop staples Balenciaga dan sepatu bot setinggi lutut yang bergaya – memamerkan kemampuannya untuk bernyanyi dalam bahasa Korea sambil menampilkan urutan tarian koreografi yang apik.

Seperti terjemahan bahasa Inggris dari lagu tersebut: “Semua orang ingin tahu tentang saya ke mana pun saya pergi / Bahkan jika Anda melihat-lihat, saya adalah hal paling mempesona yang pernah Anda lihat.”

Dita Karang juga dikenal sebagai Dita. Dia adalah penyanyi Indonesia yang saat ini berada di bawah Vine Entertainment. Dia adalah anggota dari girl group Secret number dan mantan anggota SKarf. Secret Number adalah girl grup beranggotakan lima orang di bawah Vine Entertainment. Mereka resmi debut pada 19 Mei 2020 dengan single album dengan judul “Who Dis?”.

Bintang K-pop Pertama Indonesia Dita Karang

Early Life Bintang K-pop Pertama Indonesia

Dita Karang lahir pada tanggal 25 Desember 1996 di Yogyakarta, Indonesia. Dita Karang Secret Number adalah idola Indonesia pertama yang debut di girl grup K-pop. Demikian pula, dia tertarik dengan Kpop sejak sekolah menengah dan berpartisipasi dalam dance cover. Dia melakukan banyak cover 2NE1. Dita mendaftar di program teater tari American Musical and Dramatic Academy, berlokasi di Amerika Serikat. Dia keturunan Bali. Dia bisa menggambar, memasak, dan merias wajah. “Dita” berarti matahari. Hobinya adalah menjelajahi supermarket. Dia suka berjalan-jalan dan merias wajah, rambut, dan kuku. Model perannya adalah IU. Bintang K-pop Pertama Indonesia Dita Karang berhasil mencapai impiannya.

Bintang K-pop Pertama Indonesia Dita Karang

Karier

Dita Karang terungkap sebagai anggota keempat Secret Number pada 4 Februari. Agensi memposting foto pada 17 Desember 2019 di akun Instagram mereka, mengumumkan bahwa ada 100 hari hingga debut girl grup baru mereka, yang berarti mereka ditetapkan. akan debut pada 26 Maret 2020. Namun, pada 12 Maret 2020 diumumkan bahwa debut ditunda. Kemudian pada 28 April 2020, agensi merilis gambar teaser misterius untuk sesuatu yang akan datang selanjutnya, dan pada tanggal 29, mereka mengumumkan nama grup menjadi nomor Rahasia dengan gambar teaser lain, pembukaan SNS grup, dan dance cover dari “Kedokteran” oleh Jennifer Lopez. Demikian pula, pada 6 Mei, terungkap dalam sebuah artikel di Naver bahwa grup tersebut akan membuat debut resmi mereka pada 19 Mei dengan single berjudul “Who Dis?”.

BACA JUGA : Bagaimana K-pop Menjadi Fenomena Global

Net Worth Dita Karang Indonesia

Kekayaan bersih Dita Karang diperkirakan $1 Juta – $5 Juta (Perkiraan) pada tahun 2020. Demikian pula, kekayaan bersihnya adalah $100.000 – $1 Juta pada tahun 2019. Namun, gaji tahunannya sedang ditinjau. Kekayaan bersih yang mencengangkan tersebut merupakan kompilasi pendapatan dan penghasilannya dari profesinya sebagai penyanyi.

Ringkasan

  • Nama Panggung: Dita Karang
  • Nama Dari Lahir: Anak Agung Ayu Puspa Aditya Karang
  • Ulang Tahun: 25 Desember 1996
  • Tanda Zodiak: Capricornus
  • Pekerjaan: Penyanyi, Penari
  • Tinggi: 163 cm
  • Darah: A
  • Kewarganegaraan: Indonesia
  • Agen: Vine Entertainment
  • Tahun Aktif: 2020- Sekarang

Bagaimana K-pop Menjadi Fenomena Global

Bagaimana K-pop Menjadi Fenomena Global

Mereka menyebutnya Hallyu, gelombang Korea: gagasan bahwa budaya pop Korea Selatan telah berkembang menjadi pendorong utama budaya global, terlihat dalam segala hal mulai dari drama Korea di Netflix hingga perawatan kulit Korea yang mendominasi industri kosmetik hingga taco Korea yang lezat di menu lokal favorit Anda. Dan di jantung Hallyu adalah popularitas K-pop yang terus meningkat — singkatnya, tentu saja, untuk musik pop Korea.

K-pop telah menjadi fenomena yang benar-benar global berkat perpaduan khas dari melodi yang adiktif, koreografi yang apik dan nilai produksi, dan parade tanpa henti dari para pemain Korea Selatan yang menarik yang menghabiskan waktu bertahun-tahun dalam sistem studio yang melelahkan untuk belajar menyanyi dan menari dalam kesempurnaan yang selaras.

Hallyu telah dibangun selama dua dekade, tetapi K-pop khususnya telah menjadi semakin terlihat oleh khalayak global dalam lima hingga 10 tahun terakhir. Artis Korea Selatan telah mencapai chart Billboard Hot 100 setidaknya delapan kali sejak Wonder Girls pertama kali memecahkannya pada tahun 2009 dengan hit crossover mereka “Nobody” — dirilis dalam empat bahasa yang berbeda, termasuk bahasa Inggris — dan ekspor K-pop telah menggelembung ke Selatan. Industri musik Korea menjadi industri yang mengesankan senilai $5 miliar.

Sekarang, dengan Korea Selatan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2018 di Pyeongchang pada saat ketegangan geopolitik yang sangat tinggi, K-pop telah mengambil jenis signifikansi sosiopolitik yang sama sekali baru, karena Korea Selatan dengan bangga menampilkan ekspornya yang paling terkenal di hadapan dunia.

Apa yang disampaikan oleh upacara pembukaan dan penutupan Olimpiade Musim Dingin tentang K-pop (dan sebaliknya)
Selama upacara pembukaan Olimpiade pada 9 Februari 2018, para atlet berbaris di Parade Bangsa-Bangsa dengan iringan grup K-pop pilihan, masing-masing memainkan citra yang ingin ditampilkan Korea Selatan saat ini: salah satu negara yang bagian yang terintegrasi penuh dari budaya global.

Lagu Yang Go-International

Lagu Yang Go-International

Lagu-lagu Parade of Nations semuanya memiliki kehadiran internasional dan digital yang signifikan, dan masing-masing mengiklankan kefasihan lintas budaya K-pop. “Likey” Twice adalah hit besar baru-baru ini untuk grup, dan baru-baru ini mencapai 100 juta tampilan di YouTube lebih cepat daripada lagu lain oleh girl grup K-pop. (Video ini secara menonjol menampilkan para gadis dalam kunjungan lapangan yang menyenangkan ke Vancouver, memasarkan gagasan bahwa mereka ada di rumah di seluruh dunia.) “Fantastic Baby” Big Bang adalah salah satu hit K-pop pertama yang membuat terobosan di Amerika budaya dan ditampilkan di episode K-pop Glee bersama dengan “Gangnam Style,” yang juga diputar selama Parade Bangsa.

Hit Psy tahun 2012 di mana-mana adalah bagian dari komedi konyol dan sebagian satire, dibuat oleh seorang musisi yang merupakan bagian dari gelombang musisi Korea Selatan yang pernah belajar di sekolah musik Amerika. “Gangnam Style” menghabiskan lima tahun mengumpulkan lebih dari 3 miliar tampilan di YouTube, memerintah sebagai video yang paling banyak dilihat dalam sejarah platform sebelum diturunkan pada tahun 2017.

Secara keseluruhan, lagu dan penyanyi ini menunjukkan kepada kita bahwa bintang K-pop dapat unggul dalam segala hal mulai dari menyanyi, komedi, rap, menari, hingga komentar sosial. Dan melodi mereka yang menyenangkan dan dapat dinyanyikan memperjelas bahwa industri musik Korea Selatan telah menyempurnakan mesin produksi pop menjadi jalur perakitan effervescent dari lagu-lagu yang sangat menarik yang dinyanyikan oleh orang-orang yang sangat berbakat dalam video yang sangat heboh. Ketika Red Velvet menyanyikan, “Bet you want (bet you want) dance like this” dalam single “Red Flavour,” mereka mengirimkan pesan kepada dunia bahwa Korea Selatan modern namun sehat, penuh warna, mengundang, dan menyenangkan.

Dan pada upacara penutupan Olimpiade, kami melihat pertunjukan langsung dari dua ikon K-pop lainnya: artis solo CL, mantan anggota girl grup pembangkit tenaga listrik 2NE1, dan band multi-nasional Exo. Penampilan CL adalah bukti keberhasilannya dalam mencapai salah satu cawan suci untuk K-Pop – sebuah crossover ke ketenaran AS, atau setidaknya ke Billboard Hot 100. CL telah mendarat di daftar dua kali sejak 2015.

Exo, sementara itu, bisa dibilang salah satu dari dua atau tiga kesuksesan K-Pop terbesar di situs https://www.livinggreencarpetcleaners.com/ saat ini. Band ini sangat cocok untuk Olimpiade — mereka multibahasa dan dibentuk dengan tujuan untuk tampil dalam bahasa Mandarin dan Jepang serta Korea Selatan. Dan selama beberapa tahun, Exo dibagi menjadi dua subgrup, satu tampil terutama di Korea dan satu lagi di China. Semua ini membuat mereka menjadi pilihan tepat untuk menjadi transisi simbolis antar negara, saat Tokyo bersiap menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2020, diikuti oleh Beijing yang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2022.

Baca juga : 6 Aktor Korea Terkenal Yang Karya Terbarunya Dikenal

6 Aktor Korea Terkenal Yang Karya Terbarunya Dikenal

6 Aktor Korea Terkenal Yang Karya Terbarunya Dikenal

Proyek-proyek baru-baru ini dari para aktor ini diharapkan lebih sukses.
Nama-nama seperti Gong Yoo, Lee Min Ho, Lee Dong Wook,… semuanya adalah aktor papan atas industri hiburan Korea. Namun, dampak dari drama dan film yang mereka bintangi dalam beberapa tahun terakhir agak jauh dari harapan.

1. Gong Yoo

Gong Yoo dikenal memiliki mata yang bagus saat memilih naskah. Sebagian besar produksi yang ia tampilkan adalah hit besar, seperti Train To Busan, Goblin,… Dengan kemampuan akting dan karismanya yang luar biasa, Gong Yoo hampir tidak pernah mengecewakan penonton setiap kali ia kembali.

Namun, pada tahun 2021, dengan kembalinya ke layar kaca di Seobok dan The Silent Sea, Gong Yoo tidak mencapai kesuksesan sebanyak yang diharapkan. Meskipun hasil Seobok dan The Silent Sea di box office dan peringkat Netflix tidak buruk, mereka juga tidak luar biasa, terutama untuk bintang papan atas seperti Gong Yoo.

Reaksi pemirsa terhadap Seobok dan The Silent Sea tidak meledak-ledak, yang dapat dimengerti karena plot dari kedua produksi tidak ramah publik atau dinilai tinggi seperti karya Gong Yoo sebelumnya.

2. Lee Dong Wook

Setelah sukses comeback di Goblin sebagai pemeran utama pria kedua, Lee Dong Wook terus menarik perhatian dengan perannya

Namun, pada tahun 2021, drama aksi misteri Lee Dong Wook Bad And Crazy gagal mendapatkan rating pemirsa yang tinggi, meskipun juga dibintangi oleh bintang pelarian Squid Game, Wi Ha Joon. Rata-rata rating nasional sekitar 3% dianggap mengecewakan dan downgrade dari seri Lee Dong Wook sebelumnya.

3. Lee Min Ho

Lee Min Ho tidak diragukan lagi adalah salah satu aktor Korea paling populer, tidak hanya di Korea tetapi juga di seluruh Asia. Dia adalah bintang dari beberapa K-drama paling ikonik seperti The Heirs, Boys Over Flowers, dll. Namun, drama terbarunya gagal meninggalkan dampak yang bertahan lama.

Dari Legend Of The Blue Sea hingga The King: Eternal Monarch, drama-drama ini menarik banyak perhatian di episode-episode awal namun tidak mampu mempertahankan pesonanya dan membuat penonton terkesan hingga akhir. Sebagian alasannya adalah akting Lee Min Ho, yang dikatakan sama di seluruh drama tanpa perubahan yang mencolok.

Tahun ini, Lee Min Ho akan mengambil peran penjahat untuk pertama kalinya di Pachinko. Oleh karena itu, ia diharapkan untuk menunjukkan sisi baru dirinya sebagai seorang aktor melalui acara mendatang ini. Semoga Pachinko akan meraih banyak kesuksesan bagi Lee Min Ho untuk mengukuhkan statusnya sebagai bintang K-drama papan atas.

4. Yoo Seung Ho

4. Yoo Seung Ho
Yoo Seung Ho mendapatkan perhatian besar dan membuat penonton terkesan setelah membintangi “Remember”, “The Emperor: Owner Of the Mask”, “I’m Not A Robot”, dll.

Namun, karya terbaru Yoo Seung Ho tidak sesukses yang sebelumnya karena aktor tersebut tampaknya hanya konsisten dengan gambar yang sudah dikenalnya. Drama-drama seperti “My Strange Hero”, “Memorist”, dan drama terbaru “Moonshine” tidak banyak meninggalkan kesan di mata penonton.

Jika Yoo Seung Ho mencoba menantang dirinya sendiri dengan karakter yang lebih rumit, seperti penjahat, atau cerita yang rumit, dia mungkin akan mendapatkan kembali popularitasnya dengan cepat.

5. Ji Chang Wook

Banyak penggemar drama mengatakan bahwa mereka baru-baru ini merasa paling menyesal dengan Ji Chang Wook. Dia biasa menarik perhatian besar dengan penampilannya yang luar biasa di “Empress Ki”, “Healer”, “Suspicious Partner”, dll.

Namun, sepertinya tanggapan pemirsa untuk Ji Chang Wook telah menurun banyak sejak “Backstreet Rookie” dan “Lovestruck In The City”. Kedua drama yang disebutkan gagal membuat hit besar meskipun reputasi aktor tersebut.

Performa buruk sang aktor mungkin disebabkan oleh pilihan naskahnya. Banyak pemirsa menunjukkan bahwa karya Ji Chang Wook baru-baru ini terlalu sederhana, mudah, dan tidak memiliki sorotan, sehingga mereka tidak dapat membantu aktor tersebut memamerkan kemampuan aktingnya.

6. Park Bo Gum

Nama terakhir dalam daftar ini adalah aktor Park Bo Gum. Dia pernah membuat kegilaan besar setelah membintangi “Reply 1988”, “Love In The Moonlight”, dll.

Namun, setelah terlibat dalam kontroversi perceraian Song Hye Kyo dan Song Joong Ki, Park Bo Gum sepertinya kehilangan popularitasnya.

Beberapa orang percaya bahwa reputasi aktor terpengaruh secara negatif oleh perceraian Song-Song Couple. Namun, banyak penonton menunjukkan bahwa skrip yang membosankan yang menyebabkan popularitas aktor menurun meskipun aktingnya mengesankan.

Beberapa karya Park Bo Gum yang “tidak berhasil” adalah “Encounter”, “Record of Youth”, dan “Seobok”. Namun, dengan kemampuannya yang luar biasa, Park Bo Gum diperkirakan akan mendapatkan kembali popularitasnya dengan lebih banyak proyek berkualitas tinggi.

Di atas adalah aktor menurut ionclub yang dikatakan menjadi kurang populer dari sebelumnya. Penampilan mereka yang buruk dapat dijelaskan dengan berbagai alasan, mulai dari naskah yang tidak menarik hingga akting yang membosankan, atau hanya karena mereka tidak beruntung. Namun, karena mereka semua adalah aktor yang kemampuan aktingnya telah diakui oleh publik, mereka pasti dapat merebut kembali status mereka dengan penampilan yang lebih mengesankan.

Baca juga : Bagaimana K-drama Dibuat

Bagaimana K-drama Dibuat

Bagaimana K-drama Dibuat

NO ONE dapat menyangkal popularitas drama Korea saat ini di Filipina dan seluruh dunia. Bahkan, sebagai eksekutif dari Korean Creative Content Agency — lembaga pemerintah yang mengawasi dan mengoordinasikan promosi konten Korea — mengatakan, “Drama Korea telah menjadi genre mereka sendiri.” Tapi apa yang diperlukan untuk membuat drama Korea dan apa yang berkontribusi pada popularitas globalnya?

Seorang produser Korea meringkasnya menjadi dua alasan: tulisan yang bagus dan resonansi nilai-nilai budaya yang serupa (setidaknya di Asia).

“Satu [faktor] besar dalam daya saing drama kami adalah penulis yang sangat baik. Berkat mereka, Korea telah menghasilkan banyak drama dalam genre yang berbeda melalui berbagai platform yang mengaburkan batas antara saluran media tradisional dan baru,” Kim Hee Yeol, wakil presiden produksi drama untuk Pan Entertainment dan wakil ketua Asosiasi Produksi Drama Korea, kata selama webinar yang diselenggarakan oleh Pusat Kebudayaan Korea dan Pusat Seni Bonifacio Global City (BGC) pada 6 November.

Webinar dua hari diadakan pada tanggal 6 dan 7 November dan berfokus pada topik-topik seperti apa yang membuat drama Korea populer dan bagaimana cara penulisannya. Webinar termasuk daftar eksekutif drama Korea, seorang eksekutif dari Korean Creative Content Agency (KOCCA), seorang penulis skenario, dan dua sutradara dan penulis Filipina, Laurice Guillen dan Jose Javier Reyes.

“Kreativitas kami menarik bagi warga dunia dan khususnya kesamaan budaya antara Korea dan Filipina bekerja paling baik untuk menarik lebih banyak penonton dari [Filipina],” kata Mr. Kim sebelum menambahkan bahwa ide-ide seperti berbakti dan kebaikan versus kejahatan adalah “dasar [konsep] yang menarik perhatian dari orang Asia lainnya.”

Melihat kembali sejarah drama Korea, Lee Young Hoon, kepala tim industri penyiaran KOCCA, mengatakan dalam webinar yang sama bahwa mereka mengaitkan kebangkitan drama Korea dengan Winter Sonata, serial tahun 2002 yang dibintangi oleh Choi Ji Woo dan Bae Young Joon. . Serial ini menjadi sangat populer sehingga Mr. Lee mengatakan “itu menjadi fenomena sosial,” terutama di Jepang di mana ia melahirkan adaptasi anime dan musikal panggung.

Mr Kim adalah salah satu produser Winter Sonata

Mr. Lee juga menyebut Jewel in the Palace (2003) yang dibintangi Lee Young Ae sebagai serial lain yang mendorong gelombang Hallyu (istilah yang digunakan untuk menggambarkan popularitas konten dan budaya Korea di dunia).

Pertunjukan tersebut, katanya, mendorong minat pada budaya dan makanan Korea karena masakan tradisional Korea menjadi fokus dari banyak serial.

Sementara video game dianggap sebagai “konten ekspor nomor 1” Korea Selatan, menghasilkan sembilan kali lebih banyak daripada penyiaran, Mr. Lee mencatat bahwa “pengaruh [drama Korea] lebih besar” karena mereka membuat pemirsa ingin mengunjungi Korea Selatan, kunjungi tempat pengambilan gambar pertunjukan, dan coba makanan yang ditampilkan di pertunjukan.

PRODUKSI DRAMA KOREA

PRODUKSI DRAMA KOREA
Tapi apa yang diperlukan untuk membuat pertunjukan? Menurut Mr Kim, memproduksi sebuah pertunjukan melibatkan 17 langkah yang berbeda, tujuh di antaranya untuk pra-produksi dan perencanaan dan 10 untuk produksi itu sendiri.

Setiap produksi membutuhkan waktu berbulan-bulan — terkadang bertahun-tahun — untuk berkembang dari ide ke layar, dan pertunjukan biasanya diproduksi oleh perusahaan produksi independen alih-alih perusahaan penyiaran.

Pan Entertainment, di mana Mr. Kim adalah bagiannya, memiliki 35 penulis, meskipun mereka mempekerjakan penulis baru setiap tahun. Perusahaan produksi memproduksi lima drama setahun.

Setiap pertunjukan diberikan kepada penulis utama yang bertanggung jawab untuk menulis seri, dengan beberapa asisten penulis yang membantu penelitian dan proofreading.

“Penulis [utama] harus melakukan penulisan drama,” Kim Young Yoon, penulis naskah drama dan direktur eksekutif Asosiasi Penulis TV & Radio Korea, mengatakan dalam webinar pada 7 November, sebelum menambahkan bahwa asisten penulis tidak diizinkan untuk menulis bagian dari naskah dan penulis utama yang mendelegasikan penulisan naskah kepada asisten mereka adalah “tidak profesional.”

Ms. Kim menjelaskan bahwa dunia penulis Korea adalah dunia di mana hanya yang terbaik yang bertahan seperti di Pusat Pendidikan Penulis Penyiaran (lembaga penulisan dari Asosiasi Penulis TV & Radio Korea), hanya menerima 350 kandidat per musim pendaftaran dan mereka yang melakukannya akhirnya bekerja sebagai penulis dipangkas menjadi 7 penulis.

Pusat tersebut, kata Ms. Kim, bertanggung jawab untuk “memproduksi 90% penulis skenario di Korea.”

Sebagian besar waktu, di situs https://www.cq9.info/ , penulis melontarkan cerita mereka sendiri dan mengembangkannya untuk produksi, meskipun terkadang penyiar dan perusahaan produksi meluncurkan webtoon populer untuk adaptasi. Ini adalah proses yang sangat terlibat karena banyak penulis membenamkan diri dalam pekerjaan karakter mereka (membantu di rumah sakit jika itu adalah drama medis, dll.) untuk memastikan bahwa mereka mendapatkan nuansa pekerjaan dengan benar.

Setelah ide dan skrip terbentuk, Mr. Kim dari Pan Entertainment mengatakan bahwa mereka menawarkan skrip ke jaringan penyiaran atau layanan streaming seperti Netflix. Biasanya, katanya, jaringan meminta untuk melemparkan satu atau dua aktor “kelas khusus”

Baca juga artikel berikut ini : Apa yang membuat drama Korea begitu adiktif?

Apa yang membuat drama Korea begitu adiktif?

Apa yang membuat drama Korea begitu adiktif

Cerita mengambil di satu-satunya, jalan yang tenang di Seoul. Saat itu tahun 1988, dan lingkungan, Ssangmundong—di mana lima teman masa kecil yang tinggal di blok yang sama hidup di dunia yang tidak tergesa-gesa buatan mereka sendiri—menjadi saksi kisah persahabatan, keluarga, dan masa muda yang telah lama terlupakan.

Ini murni, hangat, dan mentah—atribut yang, bila digabungkan dengan protagonis yang dapat diterima, akting yang ahli, dan soundtrack orisinal yang menyedihkan, memungkinkan pertunjukan berhasil menciptakan hubungan emosional dengan pemirsanya.

Sejalan dengan terus tumbuhnya Korean Wave yang dipicu oleh menjamurnya K-drama di tanah air, Kedutaan Besar Republik Korea dan Pusat Kebudayaan Korea di Filipina (KCC) baru-baru ini menyelenggarakan webinar dua hari yang diadakan sebelumnya tahun ini. bulan. Berjudul “Peran K-Drama dalam Berbagi dan Membentuk Budaya Melampaui Batas”, webinar ini mengeksplorasi lonjakan pemirsa televisi Korea di seluruh Asia.

Kreativitas dengan daya tarik global

Kreativitas dengan daya tarik global

Kim Hee-yeol, wakil presiden dan kepala produksi drama dari perusahaan drama Korea terkemuka Pan Entertainment, mengatakan bahwa banyak K-drama menawarkan penceritaan murni yang semakin kompleks dan orisinal dari waktu ke waktu.

“Kami telah menciptakan lingkungan di mana satu drama telah dinikmati oleh banyak orang berbeda yang tinggal di negara berbeda,” kata Kim, yang juga produser drama hit global Winter Sonata 2002.

“Saya pikir salah satu daya saing terbesar dari drama Korea adalah penulis yang sangat baik,” tambahnya. “Berkat beberapa serial korea yang saya tonton, Korea telah menghasilkan banyak drama dalam genre yang berbeda melalui berbagai platform yang mengaburkan batas antara saluran media tradisional dan baru.”

Investasi terhadap upaya kreatif inilah yang membuat alur cerita K-drama sangat menyerap. Seperti yang dikatakan Kim Hee-yeol, acara-acara ini mencerminkan situasi akrab yang dapat dihubungkan dengan orang-orang.

“Saya pikir kreativitas yang ada di kita menarik bagi warga atau masyarakat dunia,” katanya. “Secara khusus, kesamaan budaya antara industri Korea dan Filipina bekerja paling baik untuk menarik perhatian dunia dari negara Anda. Budaya dan nilai-nilai Asia menghormati orang tua, mempromosikan kebaikan dan menghukum kejahatan, saya pikir itu adalah dasar dasar untuk menarik perhatian banyak orang Asia lainnya.”

Penulis Korea juga sering menyoroti isu-isu mendesak: perpecahan kelas, dinamika kekuasaan antara pria dan wanita, sikap terhadap pekerjaan dan kesuksesan, frustrasi tentang cinta, politik tempat kerja, dan kompleksitas kehidupan sosial lainnya.

Sutradara dan aktris TV dan teater Filipina Laurice Guillen percaya bahwa tulisan Korea mengintegrasikan narasi, hal-hal, dan materi pelajaran dengan cara yang mulus. Ia mengatakan, plot dari tayangan-tayangan tersebut tidak hanya berkonsentrasi pada satu genre saja, sehingga mereka tidak takut untuk melakukan inovasi.

“Itu adalah sesuatu yang berbeda dari situasi kami di Filipina di mana kami biasanya memproduksi jenis drama yang sama yang memiliki peringkat yang sangat baik sebelumnya di peringkat,” katanya.

“Selalu ceritanya berbasis karakter. Selalu ada pesan moral dari ceritanya,” tambah Guillen. “Dalam drama Korea, bukan hanya pemeran utama yang bersinar, tetapi juga dukungan. Mereka kuat dan diperlukan dan penonton menyukainya.”

Mengakui perbedaan budaya ini dan menghubungkannya dengan cerita yang paling tidak relevan adalah bagian dari apa yang membuat menonton drama Korea menjadi pengalaman yang memuaskan.

Drama Korea di situs http://72.52.242.41/ menawarkan lebih dari sekadar menghirup udara segar—mereka adalah napas penuh, dalam, pembersihan dari kemanusiaan yang tak terkendali, jenis di mana Anda dapat menemukan pelipur lara dalam lagu-lagu nostalgia, kejenakaan budaya pop, dan relatabilitas dari kehidupan duniawi dunia. karakter.

Baca juga artikel berikut ini : Drama Korea Terbaik yang Saya Rekomendasikan ke Teman Saya

Drama Korea Terbaik yang Saya Rekomendasikan ke Teman Saya

Drama Korea Terbaik yang Saya Rekomendasikan ke Teman Saya

Inilah posting yang mungkin pertama kali saya buat di awal blog ini (alias lima tahun yang lalu) dan kemudian diamkan di lubang hitam folder konsep saya: drama Korea terbaik yang saya rekomendasikan untuk siapa saja yang mau mendengarkan!

Saya telah menjadi pengamat drama Korea selama satu dekade dan menjadi pengamat drama Asia lebih lama lagi. Selama bertahun-tahun saya menderita melalui adegan ciuman yang buruk, pilihan mode yang dipertanyakan, dan roman konservatif yang membuat frustrasi lengkap dengan perebutan pergelangan tangan yang agresif. Kalian tidak tahu seberapa baik Anda memilikinya hari ini!

Bagaimanapun, saya benar-benar merindukan Hallyu (Gelombang Korea) pertama, jadi saya tidak pernah tersedot ke “Winter’s Sonata” dan sezamannya. Sebaliknya, perkenalan saya datang karena salah satu drama Taiwan favorit saya, “It Started with a Kiss,” diubah menjadi drama Korea yang disebut “Playful Kiss” pada tahun 2010. Dramanya lucu tapi bisa dilupakan. Apa yang benar-benar memperkenalkan saya adalah seberapa jauh kualitas K-drama yang lebih baik.

Saya beralih dari “Playful Kiss” ke “Boys Over Flowers” karena itu didasarkan pada manga favorit saya. Mengingat “Boys over Flowers” ​​membantu meluncurkan Hallyu kedua, Anda dapat melihat betapa cepatnya saya tersedot! Kunjungi juga situs judi online yang telah mendanai film-film korea ternama http://72.52.242.41/.

Sekarang, sepuluh tahun kemudian dan saya merasa seperti seorang profesional berpengalaman! Perlu diingat, saya telah menonton drama secara signifikan lebih sedikit daripada penggemar hardcore. Saya mungkin rata-rata beberapa tahun dan berjalan pergi mencintai bahkan lebih sedikit.

Sebelum saya memberitahu Anda favorit saya, berikut adalah beberapa tips cepat untuk melihat!

Tips Drama Korea Terbaik Saya

Saya tahu apa yang Anda pikirkan. Ini TV mudah, kenapa sih saya butuh tips untuk menonton? Percayalah, teman, seperti yang diketahui oleh pengamat K-drama, ada seni tertentu untuk menikmatinya, terutama jika Anda tidak bisa berbahasa Korea.

1. Korea jauh lebih konservatif dari biasanya.

Secara sosial, Korea seperti… AS pada 1950-an dan 1960-an. Percayalah, ini banyak berkembang dalam dekade terakhir, tetapi masih ada cara untuk pergi. Fakta bahwa “Kelas Itaewon” memiliki karakter trans adalah hal yang paling berani mengambil risiko yang pernah saya lihat.

Ini berarti batasan untuk drama sangat tinggi, dan mengapa jika Anda mendapatkan adegan cinta, itu seperti adegan cinta PG yang paling dikenal manusia. Mungkin juga mengapa adegan ciuman di masa lalu begitu, sangat, sangat buruk.

2. Stasiun terbaik saat ini adalah tvN dan JTBC.

Anda tahu bagaimana HBO dan Netflix bisa lolos dengan segala macam hal norak yang tidak bisa dilakukan ABC, NBC, dan CBS di AS? Sama dengan TVN dan JTBC. Ingatlah bahwa ini masih Korea, jadi tambahkan sekitar sepuluh lapis lagi pembatasan konservatif.

Bagaimanapun, saya tidak begitu yakin kapan tvN dan JTBC menjadi fenomena seperti sekarang ini, tetapi mereka jauh mengungguli KBS, SBS, dan MBC dalam hal relativitas budaya. Saya yakin drama jaringan biasa masih mendapatkan angka yang lebih tinggi, tetapi Anda tidak mendengar orang membicarakannya sebanyak yang Anda lakukan tentang drama tvN atau JTBC.

3. Jangan pernah menonton drama secara langsung

Dari sekian kali saya menonton drama live, saya merasa puas sekali. Setiap kali saya ingin melemparkan laptop saya ke dinding. Ada kutukan yang dihadapi sebagian besar drama karena cara mereka memproduksinya. Tanpa gagal, paruh kedua sebagian besar drama melakukan dua hal: 1) dragggggg dan 2) mulai tidak masuk akal dan keluar dari dinding. Jika Anda pernah mengalami ini, saya minta maaf. Itu menyebabkan banyak ketidakpercayaan pada saya. Setelah dua pengkhianatan berturut-turut, saya benar-benar berhenti menonton mereka selama satu setengah tahun!

Mengapa ini terjadi, Anda bertanya? Nah, masalahnya adalah ketika sebuah pertunjukan ditayangkan di Korea, itu sebenarnya hanya difilmkan untuk enam episode pertama atau lebih. Yang berarti setelah enam itu, semua orang di set mencoba memompa setidaknya dua episode seminggu. Itu minimal satu jam seminggu tapi biasanya lebih dekat ke tiga dengan drama besar. Dengan episode 30 menit, Anda melihat minimal satu jam / minggu tetapi sebagian besar drama berakhir menjadi 90 menit, yang berarti lebih seperti tiga. Film yang setengahnya membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk difilmkan dan diedit, jadi bayangkan betapa sibuk dan gilanya set drama.

Ini juga berarti tim drama mendapatkan umpan balik waktu nyata tentang plot dan pasangan mereka dan itu benar-benar dapat memengaruhi bagaimana plot berjalan menuju akhir. Itu membuatku NUTS.

Misalnya, satu drama yang saya suka tetapi tidak saya rekomendasikan di bawah ini adalah “The Producers.” Awalnya itu seperti pertunjukan tipe mockumentary dan menurut saya premisnya sangat menyenangkan! Sayangnya, orang Korea tampaknya tidak menganggap gaya ini menarik, jadi PD membatalkan semuanya sebelum dimulai dan itu menjadi drama lukis demi angka yang bahkan pesona pemeran utama pun tidak bisa membuatnya unik.

4. Ingat, K-drama membutuhkan lebih banyak konsentrasi daripada TV biasa.

Tip “duh” semacam ini, tapi saya pikir ini penting untuk diperhatikan. Dengan K-drama, Anda harus fokus 100% karena jika tidak, Anda tidak akan mengerti apa yang sedang terjadi. Saya merasa seperti ketika kita menonton pertunjukan dalam bahasa ibu kita, kita dapat melakukan sepuluh hal lain secara bersamaan dan masih tahu apa yang terjadi, tetapi kecuali Anda fasih berbahasa Korea, ini tidak akan benar.

Dan Anda tahu bagaimana saya mengatakan banyak drama menderita kutukan bagian kedua? Ya, bayangkan harus duduk selama beberapa menit hanya menatap tanpa memainkan Candy Crush di ponsel Anda.

5. Tempat terbaik untuk menonton adalah Netflix dan Viki.

*Mengenakan kacamata* Kembali ke zaman saya, kami harus menemukan berbagai cara untuk menonton drama Asia favorit kami. Saya ingat mengunduh pemutar video khusus hanya untuk mendapatkan subtitle agar berfungsi atau mencari-cari di Youtube untuk potongan-potongan.

Saat ini, sangat mudah untuk menonton salah satu dari K-drama ini! Sebagian besar dari mereka ada di Netflix tetapi jika Anda tidak dapat menemukannya di sana, pergilah ke Viki, yang telah ada selamanya.

Bonus: Saya juga suka pergi ke Drama Beans untuk membaca rekap dan komentar setelah saya menyelesaikan satu episode.

6. Jangan tidur di OST

Jadi tidak seperti acara AS yang biasanya menggunakan lagu-lagu yang sudah ada, drama Korea membuat original soundtrack (OST) baru. Ya, setiap drama mendapat skor dan lagu aslinya sendiri. Dan jika sebuah drama berjalan dengan baik, lagu-lagu itu biasanya mendominasi tangga lagu digital. Saya sangat merekomendasikan masuk ke OST; Anda akan memiliki lagu yang masih Anda dengarkan bertahun-tahun kemudian.

Film Korea Selatan Terbaik Tahun 2021

Film Korea Selatan Terbaik Tahun 2021

Dengan kesuksesan global film-film seperti Parasite dan Train to Busan, tak heran mengapa semakin banyak penonton yang tertarik dengan film Korea Selatan. Jika kamu ingin melihat apa yang ditawarkan industri film Korea pada tahun 2021, maka tidak perlu mencari lagi. Berikut adalah film-film Korea terbaik tahun 2021.

Dari film pembunuhan misteri seperti Recall hingga film aksi sci-fi seperti Space Sweepers, Anda akan menemukan banyak film Korea yang luar biasa untuk dimasukkan ke dalam daftar tontonan Anda. Daftar film Korea 2021 ini termasuk film Korea baru di bioskop dan streaming sekarang di Netflix, Hulu, Viki, dan Amazon Prime. Apa saja film Korea terbaik tahun 2021?

Pilih film Korea favorit Anda tahun 2021! Pastikan untuk memeriksa kembali film-film Korea Selatan baru dan yang akan datang karena akan dirilis akhir tahun ini.

Recalled

Film Korea Selatan Recalled

Recall, juga dikenal sebagai Memories of Tomorrow, adalah film thriller misteri Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Seo Yoo-min. Setelah kehilangan ingatannya dalam suatu kecelakaan, Soo-jin memperoleh kemampuan untuk melihat masa depan dan menemukan kebenaran yang mengejutkan tentang suaminya Ji Hoon.

Night in paradise

Night in Paradise ialah film dari drama Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Park Hoon-jung, dibintangi oleh Uhm Tae-goo, Jeon Yeo-been dan Cha Seung-won. Setelah saudara perempuan dan keponakannya dibunuh karena dia mencoba meninggalkan gengnya, Tae-goo melarikan diri ke Pulau Jeju di mana dia bertemu Jae-yeon, seorang wanita yang sakit parah.

Midnight

Midnight ialah film thriller Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Kwon Oh-seung. Seorang gadis tunarungu yang bekerja di call center bahasa isyarat menyaksikan pembunuhan seorang wanita muda dan menjadi target baru bagi pembunuh berantai Jekyll dan Hyde, Do-sik.

Mission: Possible

Mission: Possible ialah film komedi aksi Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Kim Hyung-joo. Agen rahasia China Da-hee harus menyelidiki sebuah jaringan penyelundupan senjata di Korea Selatan, tetapi penyelidikan tersebut terbukti sulit karena dia bermitra dengan seorang detektif swasta yang canggung dan tidak berpengalaman.

Sinkhole

Sinkhole

Sinkhole ialah film bernuansa komedi bencana Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Kim Ji-hoon. Park Dong-won mengundang beberapa temannya ke pesta pindah rumah, tetapi hujan lebat pada malam sebelumnya menciptakan lubang pembuangan raksasa dan menelan seluruh rumah dan orang-orang di dalamnya.

Space Sweepers

Space Sweepers ialah film korea selatan dari opera luar angkasa Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Jo Sung-hee. Pada tahun 2092, awak kapal pengumpul sampah luar angkasa bernama The Victory menemukan robot humanoid yang dikenal sebagai senjata pemusnah massal dan terlibat dalam kesepakatan bisnis yang berisiko.

The Box

The Box ialah sebuah film musikal yang berasal dari Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Yang Jung-woong. Seorang penyanyi yang bercita-cita tinggi dan seorang produser musik yang terdampar memulai perjalanan musik di seluruh negeri.

Waiting for Rain

Waiting for Rain, juga dikenal sebagai Endless Rain, adalah sebuah film drama Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Jo Jin-mo. Orang asing Young-ho dan So-hee menjadi sumber kenyamanan satu sama lain melalui hubungan surat kebetulan dan membuat janji yang tidak mungkin untuk bertemu pada 31 Desember yang hujan.

Sweet & Sour

Sweet & Sour adalah sebuah film drama romantis Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Lee Gye-byeok, berdasarkan novel Initiation Love oleh Kurumi Inui.

Hard Hit

Hard Hit, juga dikenal sebagai Restricted Call, adalah sebuah film thriller Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Kim Chang-ju, dan remake dari film Spanyol Retribution tahun 2015 yang disutradarai oleh Dani de la Torre. Saat mengemudi dengan putrinya ke ujian sekolahnya, kepala pusat bank Busan menerima panggilan telepon terbatas yang memberi tahu keluarga bahwa jika mereka berhenti mengemudi, bom di bawah mobil mereka akan meledak.

Seobok

Seobok ialah film dari PGSOFT yang genre  aksi dari fiksi ilmiah Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Lee Yong-ju. Mantan dari agen intelijen Min Gi-heon ditugaskan dengan aman mengangkut Seo Bok, klon manusia pertama, yang memegang rahasia kehidupan abadi.

Pipeline

Pipeline adalah film aksi kriminal Korea Selatan tahun 2021 yang disutradarai oleh Yoo Ha. Seorang ahli teknik pengeboran ditawari sejumlah besar uang untuk menyelesaikan pencurian mustahil untuk mengebor pipa antara jalan raya Honam dan Seoul-Busan dalam waktu satu bulan.

Baca Juga Artikel Berikut Ini : ‘Squid Game’ Di Netflix, Yaitu ‘Fall Guys’ Dengan Pembunuhan

‘Squid Game’ Di Netflix, Yaitu ‘Fall Guys’ Dengan Pembunuhan

squid game

Senapan Netflix meledakkan acara baru di bola mata Anda setiap akhir pekan, jadi mungkin sulit untuk mengetahui apa yang sebenarnya harus dipilih. Dan bagi banyak orang, saya tidak akan membayangkan pertunjukan Korea dengan judul yang terdengar aneh seperti “Permainan Cumi” akan menonjol bagi banyak orang. Film tersebut juga disponsori oleh situs resmi Spadegaming.

Yah, seharusnya.

Saya telah mengerjakan pertunjukan ini selama akhir pekan, dan ini adalah salah satu proyek Netflix paling aneh dan menarik yang pernah saya lihat cukup lama, dan jika judulnya membingungkan, mungkin Anda akan dijual dengan konsep inti.

Ide Squid Game adalah bahwa sebuah organisasi misterius merekrut sejumlah orang Korea yang kurang beruntung yang memiliki hutang dalam jumlah besar untuk bersaing dalam serangkaian permainan raksasa yang akan memberi mereka hadiah jutaan dolar (miliar won). ) jika mereka berhasil sampai akhir.

Ini bukan semacam kompetisi pertarungan, tentu saja. Sebaliknya, permainan yang dimainkan adalah semua permainan anak-anak, hal-hal yang kebanyakan anak-anak Korea mainkan di masa muda mereka. Beberapa adalah game yang mungkin dikenali oleh orang Amerika (Lampu Merah, Lampu Hijau), yang lain akan lebih spesifik untuk Korea.

Dalam banyak hal, ini terasa seperti adaptasi fiksional dari Takeshi’s Castle dengan anggaran besar, seri kompetisi Jepang yang terkenal konyol di mana pemain mencoba melewati rintangan penuh warna tanpa jatuh ke lumpur atau air atau semacamnya. Atau bagi saya, itu mengingatkan saya pada Fall Guys, putaran terbaru pada genre battle-royale di mana Anda menjalani serangkaian permainan eliminasi untuk mencoba dan mengklaim hadiah akhir.

Itulah hasil tangkapannya. Permainan anak-anak ini semua memiliki konsekuensi yang mematikan jika Anda kalah. Dan mereka sangat brutal. 450+ pemain mulai, tetapi di akhir game satu, Lampu Merah Lampu Hijau, pemain yang gagal berhenti bergerak di Lampu Merah semuanya telah…dieksekusi oleh tembakan senapan sniper. Kemudian, pertandingan tarik tambang berlangsung di atas panggung seratus kaki di udara. Yang kalah … pergi memerciki.

Semua ini dipaksakan oleh organisasi bayangan misterius yang mengenakan topeng tombol PlayStation dan melayani satu pemimpin yang lebih besar yang menjalankan seluruh permainan. Kami tidak benar-benar tahu apa tujuan dari semua ini, tetapi drama ini menarik untuk ditonton saat para pemain membentuk aliansi, mengkhianati satu sama lain atau bahkan memilih untuk pergi, yang mungkin, tetapi dengan semua orang sangat membutuhkan uang, mereka selalu memilih untuk terus berjalan pada akhirnya.

Mungkin ada metafora di sini, sesuatu tentang orang kaya dan berkuasa yang memangsa keputusasaan orang miskin, tetapi pada dasarnya itu membuat produksi sembilan episode mencekam, dan dalam beberapa hal itu mengingatkan saya saat pertama kali saya menonton Battle Royale Kinji Fukasaku, dalam hal seberapa luarnya itu, dan film itu melahirkan seluruh generasi film, pertunjukan, dan terutama video game lain. Mungkin Squid Game tidak akan memberikan dampak sebesar itu, tetapi mudah untuk melihat kesamaannya.

Ini adalah petualangan yang aneh, penuh kekerasan, mengganggu, dan jika itu terdengar seperti sesuatu yang Anda sukai, saya tidak bisa merekomendasikan Game Squid dengan cukup.

Top 5 Artis Solo Korea Paling Populer

Berikut adalah solois K-pop paling populer oleh casino pragmatic yang tidak berada dalam (atau tidak lagi terkait dengan) grup K-pop. Para solois ini telah menduduki puncak tangga lagu berkali-kali dan telah mendapatkan basis penggemar internasional yang sangat besar sepanjang karir mereka.

Top 5 Artis Solo Korea Paling Populer

Top 5 Artis Solo Korea Paling Populer

1. IU

Lee Ji-eun, atau dikenal sebagai IU, telah mendapatkan popularitas luar biasa sejak debutnya pada tahun 2007 dan terus melakukannya. Lahir pada 16 Mei 1993, ia memulai debutnya pada usia 15 dengan Lost and Found . Tidak sampai rilis “Good Day” pada tahun 2010 ia dikenal secara nasional dan menerima gelar “Nation’s Little Sister.”

Tidak hanya dia seorang penyanyi, dia juga seorang penulis lagu dan aktris yang sukses. Ia telah membintangi banyak drama, salah satunya adalah serial hit Korea Selatan 2019 Hotel del Luna . IU telah dikreditkan untuk menulis lebih dari 50 lagu dalam karirnya, termasuk miliknya sendiri dan juga lagu orang lain.

2. Ziko

Woo Ji-ho, juga dikenal dengan nama panggungnya Zico, lahir pada 14 September 1992. Dia melakukan debut dalam duo dengan Park Kyung bernama Harmonics, dan kemudian lagi pada 2011 dengan boy band Block-B, tetapi akhirnya berpisah. pada 2018 ketika kontraknya berakhir. Tidak hanya dikenal luas sebagai solois K-pop mainstream, ia juga memiliki reputasi yang cukup baik di kancah hip-hop bawah tanah.

Meski terkenal sebagai rapper, Zico juga seorang penulis lagu dan produser rekaman. Dia telah menulis “Flower Way” Kim Se-jeong, serta “Fear” karya Mino. Rilisan “Any Song” tahun 2020-nya menduduki puncak tangga lagu dan bertahan di sana selama 27 minggu.

BoA

3. BoA

Kwon Bo-ah, yang dikenal sebagai BoA, telah berkecimpung di dunia K-pop sejak tahun 2000. Ia lahir pada tanggal 5 November 1986, dan dianggap sebagai salah satu penghibur Korea paling sukses di industri ini, menerima gelar “Ratu K Pop.” Dia memulai debutnya pada tahun 2000 pada usia 13 tahun dan memperluas karirnya menjadi terkenal di seluruh Korea dan Jepang. Dia tidak hanya memulai debutnya di Korea dan Jepang, dia juga telah merilis single di Cina dan AS.

Dia juga seorang penulis lagu, produser rekaman dan aktris. BoA telah berpartisipasi dalam berbagai acara, seperti di Produce 101 season 2 sebagai pelatih vokal. Keterampilan multibahasanya (fasih berbahasa Jepang, Korea, dan Inggris, dan berbicara sedikit bahasa Cina) telah dipuji secara luas karena ia tetap menjadi salah satu seniman paling ikonik di Asia.

4. DEAN

Kwon Hyuk, lebih dikenal dengan nama panggungnya DEAN, lahir pada 10 November 1992. Dia memulai debutnya di AS dan Korea pada tahun 2015, dengan singel-singelnya terutama dalam genre R&B alternatif dan hip-hop. Dia juga seorang penulis lagu dan produser rekaman. Popularitas R&B di Korea juga dikaitkan dengan album-album DEAN yang sangat disukai, dengan julukan “R&B Prince of Asia.”

Nama panggungnya berasal dari seorang aktor, James Dean, dan dia mulai menulis lagu pada usia 18 tahun dengan nama Deanfluenza. Sejak saat itu, ia telah berkolaborasi dengan banyak artis terkenal.

Sunmi

5. Sunmi

Lee Sun-mi adalah seorang penyanyi-penulis lagu yang lahir pada 2 Mei 1992 dan merupakan mantan anggota girl grup Wonder Girls. Dia memulai debutnya pada tahun 2007 di Wonder Girls, tetapi untuk sementara meninggalkan grup pada tahun 2010 untuk mengejar karir akademis. Dia kemudian kembali sebagai solois pada tahun 2013 dengan albumnya Full Moon . Sunmi kembali ke aktivitas grupnya pada tahun 2015 hingga mereka bubar pada tahun 2017.

Setelah pembubaran, singel hitnya “Gashina” dirilis dan tetap menjadi lagu ikonik sejak saat itu. Sunmi terinspirasi oleh BoA (yang memulai debutnya pada usia 13 tahun) ketika dia masih muda, karena dia pikir itu adalah cara tercepat untuk menghasilkan uang untuk merawat ayahnya yang sakit. Sayangnya, ayahnya meninggal hanya tiga bulan sebelum debutnya dengan Wonder Girls.

Alasan 18 Again Wajib Ditonton

Alasan 18 Again Wajib Ditonton

Berdasarkan judulnya, 18 Again mungkin akan sedikit membuat Anda terperangah dan bertanya pada diri sendiri “Bukankah itu hanya versi Korea dari film Hollywood, 17 Again, yang dibintangi oleh Zac Efron?” Ya, memang—tapi K-drama ini lebih dari sekadar remake.

18 Again dibintangi oleh Lee Do Hyun dan Yoon Sang Hyun sebagai Hong Dae Young. Drama dimulai dengan Dae Young melalui bagian terburuk dalam hidupnya: Dia dipecat dari pekerjaannya selama satu dekade, menerima surat cerai dari istrinya, dan dia tidak memiliki hubungan dekat dengan anak-anaknya. Saat dia menghidupkan kembali masa kejayaannya ketika dia masih menjadi siswa sekolah menengah yang populer (yang merupakan bintang bola basket sekolah mereka yang dibina oleh begitu banyak universitas), dia dibawa kembali ke masa SMA-nya—kecuali dia masih hidup di masa sekarang.

Jika Anda menginginkan K-drama yang akan menggerakkan Anda dengan alur ceritanya, inilah semua alasan mengapa 18 Again wajib ditonton:

1. Lee Do Hyun memenangkan piala Aktor Baru Terbaik di Baeksang Awards ke-57 untuk perannya dalam 18 Again

ee Do Hyun memenangkan piala Aktor Baru Terbaik di Baeksang Awards ke-57 untuk perannya dalam 18 Again

Anda mungkin pernah melihatnya di acara lain seperti Hotel De Luna, di mana ia memainkan minat cinta IU dari masa lalu. Tapi baru sekarang dia memenangkan penghargaan dari acara penghargaan bergengsi yang setara dengan Oscar ini. Dalam drama ini, Lee Do Hyun mampu memerankan peran seorang siswa sekolah menengah dan seorang ayah, dan dia dapat membuat Anda merasakan apa yang dialami karakternya.

2. Ini akan memberi Anda semua perasaan

Ini termasuk kesulitan yang dihadapi pasangan muda, perjuangan seorang ibu muda, seorang putra yang takut menjadi seperti ayahnya, dan seorang putri yang berusaha melindungi seluruh keluarganya.18 Sekali lagi akan memukul Anda tepat di hati seperti itu. berbicara kepada Anda, apa pun tahap kehidupan Anda.

3. Dibutuhkan penyelaman yang mendalam ke dalam masyarakat

Di 18 Sekali lagi, kita melihat kedua sisi mata uang dengan bagaimana kehamilan remaja sangat dipandang rendah dan bagaimana hal itu mempengaruhi karier seseorang. Pada saat yang sama, itu juga menunjukkan pentingnya keluarga.

4. Begitu banyak bayi yang menggemaskan = kelucuan yang berlebihan

Jika Anda menyukai The Return of Superman, maka acara ini pasti cocok untuk Anda. Saat kembali ke masa muda Hong Dae Young, kita melihat dia berinteraksi dengan bayi! Saya sudah kehabisan kata-kata dengan betapa menggemaskan dan mengharukan semua interaksi dalam drama ini.

5. Ada banyak akting cemerlang khusus

Beberapa bintang K-drama bisa berakting, sementara yang lain bisa menyanyi. Dan kemudian ada orang-orang yang bisa melakukan keduanya! Salah satunya adalah Hwang In Yeop yang mungkin pernah kamu lihat di webtoon drama True Beauty. Di sini, dia bermain dengan hati kita lagi sebagai anak nakal dengan hati lembut yang ingin memenangkan hati putri Hong Dae Young.

6. Pendekatan cinta yang hangat

Pendekatan cinta yang hangat

Semua trek cinta yang ditampilkan dalam drama di situs www.praktikmetropol.com memiliki satu kesamaan, yaitu kehangatan. Anda ingat kisah cinta lama setelah drama berakhir. Baik itu kisah cinta konflik Hong Dae Young dan Jung Da Jung, jalur cinta lembut pemeran utama kedua, segitiga ‘cinta pertama’ antara Shi-ah, Ja-sung dan Ji-hoo atau kisah cinta ringan antara Go Deok-jin dan Ok Hye-in, semuanya menonjol dengan caranya sendiri.

Hong Dae Young dan Jung Da Jung mengenang masa-masa indah mereka di masa lalu. Adegan di mana mereka mendorong dan menjaga satu sama lain, rasa hormat yang ditunjukkan terhadap orang tua masing-masing, dan cinta yang mereka miliki untuk anak-anak mereka adalah bukti dari hubungan yang hangat dan penuh kasih. Ketika mereka kembali bersama pada akhirnya, penonton juga yakin bahwa keputusan mereka tepat. Dari hari-hari sekolah menengah mereka hingga saat ini, Anda melihat cinta tumbuh dan berkembang.